Embung Boelanboong

Embung Boelanboong terletak di Dusun Resetlemen. Namanya unik! Bahkan sebelum namanya menjadi Boelanboong, nama embung ini adalah Embung Resetlemen. Om Frederikus bercerita bahwa tanah tempat embung ini terpeta merupakan milik Mosalaki (ketua adat), salah satunya Bapak Pius Ndewi. Tapi embung ini dikelola atas kerjasama antara Taman Nasional Kelimutu (TNK) dengan Sentral Penyuluhan Kehutanan Pedesaan (SPKP) yang beranggotakan masyarakat setempat.

Bukit Roe

Memasuki Kota Mbay, yang merupakan Ibu Kota Kabupaten Nagekeo, ada banyak bukit-bukit keren, salah satunya Bukit Roe. Saat itu yang nampak sungguh Gold and Geautiful!

Weworowet

Weworowet atau Bukit Rowet terletak di Desa Nggolonio, Kabupaten Nagekeo. Terletak di tepi jalan trans Mbay - Riung, bentuk bukit yang uni ini sungguh memikat. Di seberang Bukit Weworowet pernah dijadikan lokasi Festival Daging Domba.

Dapur Jadul

Masih dari Barat Kota Ende, tepatnya di daerah Pantai Raba (Nangaba) Dapur Jadul menjadi pusat kuliner dan wisata masyarakat Kota Ende dan sekitarnya. Banyak wahana asyik di tempat ini. Saat ini Dapur Jadul telah pindah lebih ke Timur sekitar 50 meter.

Hutan Wisata Kebesani

Untuk mencapai hutan ini, dari Kota Ende dibutuhkan waktu sekitar 1 - 2 jam (60,7 kilometer) ke arah Timur, di Pasar Detukeli belok kiri menuju Kampung Adat Wologai, dan mengikuti satu jalur hingga tiba di Hutan Wisata Kebesani. Kondisi jalan belum mulus sempurna; masih ada lobang-lobang dan jalanan tanpa aspal. Di musim hujan, sekitar empat kubangan besar akan kalian temui di tengah jalan, menutup hingga tepi. Tapi jangan kuatir, ikuti saja jalur bekas roda yang ada.

Monday, May 31, 2010

Blog31Hari #14 - Jalan Jalan ke Gramedia

Kemarin sore diajak jalan-jalan ke Gramedia oleh beliau yang satu ini. Karena T masih diajak mam mi ayam sama mbak Ati, jadinya pergi usai Maghrib. Perginya bertiga; T, Ham dan Tika. Katanya sih cuma mo jalan-jalan... refreshing gitu. Maklum katanya habis jadi anak 'SID' hahahaha. Bukan Superman Is Dead punk ngetop dari Bali itu lho, tapi Saya Ini Dekil hihihi. Ampyun, ampyun, bisa-bisa nggak diijinin ngerampok buku-bukunya nih *ngayal baca National Geography*

Asli, saya sih emang niatnya cuma jalan-jalan sambil memastikan The Lost Symbol masih tersedia untuk saya nanti. Jadi nggak ada buku atau item apa pun yang saya beli. Tapiiii dia yang katanya cuma jalan-jalan, nggak tahan sama godaan Toto Pharmantara... eh, Toto Chan maksudnya xixixi (maaf, Kak... :p). Yang ini sih buku lanjutannya; Toto Chan's Children. Lama kemudian kami terpencar. Mereka berdua entah tersesat di mana. Saya terdampar sendirian di buku-buku yang berhubungan dengan komputer dan ternganga ketika salah satunya membahas cara menghitamkan/bold huruf di WORD.

*waooow*

Hhhh hasil jalan-jalan ke Gramedia menghasilkan 2 buku dan 2 tempat berkas. Selesai membayar di kasir, kami pun pulang. Emang mo ngapain lagi? Ikutan Lomba Puisi yang diselenggarakan di Gramedia? Itu kan udah beberapa hari yang lalu hehehe.

Tiba di rumah, Ham maunya nonton Just Alvin tapi Tika ngotot Upin Ipin. Ah dasar berdua :p hihihihi. Saking pengen nonton Just Alvin, ya udah Ham pulang, nonton di rumahnya saja. Tak lama kembali lagi membawa banyak buku (aaaah saya sukaaaaaa melihat buku sebanyak ini! Jadi geregetan!) dan gunting buat bungkusan plastiknya. Jadi buku-buku itu sekalian akan saya sampulkan supaya... supaya tersampul :p wakakakaka. Supaya rapih ya, Ham? :p~~~
Melihat The Kite Runner saya jadi merasa bersalah. Bagian dalam buku itu agak terpecah di tangan saya. Sebetulnya bukan di tangan saya... tepatnya di tangan orang yang buka buku secara paksa dan saya nggak tau sapa! Memalukan dan menjengkelkan banget dah.

Beberapa buku udah tersampul. Sebagian lagi belum. Hmmmm buku pertama yang saya baca dari tumpukan buku-buku itu adalah : SIMPLIFY YOUR WORK LIFE by Elaine ST. James :D bercover merah dengan gambar cewek bergaya kasual. Sukaaaa banget hehehe. Tentang apa kah buku ini? Nanti baru saya ceritakan ya :D
Tapi asli ini bahasanya Indonesia :P yang udah diterjemahkan. Jadi... berhenti menganggap saya pandai berbahasa Inggris :P wkwkwkwkwk.

C ya :)

Wassalam.

Sunday, May 30, 2010

Blog31Hari #13 - Big Feri

Futu ini futu tahun 2002. Waktu jemput Paklik Note balik dari Ende kunjungi kakak beliau satu-satunya, yaitu alm.Bapak saya, setelah belasan tahun mereka tak bertemu dan puluhan tahun Paklik Note nggak pulang Ende, yang mana seminggu kemudian Bapak... meninggal. Keren banget dah Bapak saya itu.

Kenapa tiba-tiba kepikiran sama futu ini?

Jadi begini sodara-sodara... setiap malam minggu ada agenda rumah yang nggak bisa ditinggalin yaitu NGEBAKSO!! Hehehe. Ngebaksonya pasti ber-empat. Saya, mbak Ati, Indri dan Tika. Tempatnya juga pindah-pindah. Kadang Malvinas, Bakso Solo, dll tempat yang saya nggak hafal. Dan kami nggak pernah makan di Pasar Senja. Entah mengapa. Selain ngebakso, ada agenda lain di malam minggu, kami pergi ke Pelabuhan Sadang Bui (pssst, Penulisnya sering mangkal di FlobamoraNET lho!). Pelabuhan dengan aktifitas segudang. Menurut saya Sadang Bui sangat keren karena Pemerintah Sikka begitu pintarnya mengelola Pelabuhan ini menjadi obyek wisata malam pula. Buat kalian yang belum pernah ke sini, rugi deh. Saya jamin. Hehehehe. Kalo nggak bawa duit, mata puas ngeliat pemandangan laut malam-malam sambil nonton orang mancing. Kalo bawa duit, perut juga puas sama restoran-restorannya yang menyediakan aneka masakan. Tapi hati-hati, pengalaman saya dan Ilham, ada yang basi tuh jus-nya hehehe.

Tadi malam mbak Ati ngajak kita jalan-jalan dengan agenda bakso. Puas ngebakso, yang diamini dengan segelas es jeyuk, mbak Ati ngajak ke Sadang Bui. Waaa ternyata ada kapal masuk! Teringat beberapa waktu lalu saya dan Ilham ke sana yang masuk kapal Bukit Siguntang terus kita godain deh om Bisot hehehe. Kapal yang masuk ini ternyata yang dulu sering saya tumpangi waktu belum trend naek pesawat wakakakaka. Saya menyebutnya Big Feri soalnya ada juga Feri yang mungil dari Ende ke pulau Sabu. Saya nggak hafal nama Feri yang satu ini, yang memuat kendaraan dan manusia, yang salah satu sisinya tertulis WE LOVE INDONESIA hehehe. Entah namanya Prima Nusantara atau apa lah, saya betul-betul nggak hafal. Yang paling saya hafal dari Big Feri beginian adalah KM. KIRANA I dan KM. KIRANA II (dari PT. DHARMA LAUTAN UTAMA) secara dulu sering banget bolak balik Ende-Surabaya sama KM. KIRANA! Hehahehaeha. Ketahuan badungnya. Sampe awak kapal kalo ngeliat saya persis istilah anak jarsos sekarang; 4L - LOE LAGI LOE LAGI hihihi. Bahkan karena udah dianggap terlalu sering barengan mereka, jatah makan saya selalu ditambahi cemilan yang khusus buat anak-anak.

Yang syirik bencong :p

Jadi begitu lah. Gara-gara semalam ngeliat Big Feri saya jadi ingat futu di atas. Futu yang diambil setelah saya pulang dari Jogja (dulu juga Surabaya-Jogja udah kayak Ende-Wolowona aje) hehehe.

Kapan-kapan pengen banget naik kapal laut lagi. Tapi jangan sorangan, tapi se-geng! Wuih! Dijamin pasti seru tuh. Yang pergi orangnya nggak waras semua, dijamin nggak bakal terlupa seumur hidup deh. Percaya sama saya hehehe. Mbak Ati juga sempet bilang pengen ke Makassar. Saya kan juga mau... tapi kalo di Makassar, nginap di mana yah?

Ada yang mau nampung? :p
Porsi makan saya gede lhoooooowww *lirik Christian*
Nge-juss pepaya lagi yuuuukkk, Christ... hihihihi ;))

Wassalam.

Saturday, May 29, 2010

Blog31Hari #12 - Eci

Di rumah mba Ati (kk Ipar saya, tempat saya tinggal sekarang) ada 3 Asisten. Kk Nona, Kk Yanti dan Kk Eci. Meskipun Yanti dan Eci jauh umurnya di bawah saya, tapi adalah kebiasaan agar para Ponakan juga memanggil dengan embel-embel : kakak atau kk.

Eci, seperti judul postingan hari ini, adalah biang lugu yang berakibat rusuh. Rusuh di sini adalah tawa berderai dari penghuni rumah. Terlalu banyak tingkah konyol Eci yang bikin saya sakit perut tiap kali menceritakannya lagi bareng Kk Nona atau Kk Yanti. Pernah tengah malam kami ngakak nggak karuwan gara-gara Eci dan tingkah konyolnya ituh.

Pernah saya boongin Eci. Ngaku-ngaku cowok bernama Hery dan pengen ketemu dia. Pastinya lewat sms. Tiap kali dia telat balas sms saya segera miskol hihihi. Wah! Ribut deh di rumah! Dengan wajah memar... eh wajah sumringah Eci ceritain ini ke Kk Nona dan Kk Yanti. Dia malu-malu kucing gitu. Sementara itu di kamar, saya dan Indri terpingkal-pingkal tanpa suara sampe gigit bantal :P

Di suatu pagi yang senyap, Eci terburu-buru dari dapur membawa wadah bagian dalam-nya magic-com. Setelah mengisi kotak tersebut dan menutup magic-com, Eci mencolok kabel magic-com ke listrik. Tau nggak apa yang terjadi????

WERRRRRRRRRRRR!!!!!
WERRRRRRRRRRRR!!!!!
WERRRRRRRRRRRR!!!!!

Aduh mamaaaaaaaaaa!

Teriak Eci.

Saya yang lagi berada di dekat-dekat situ juga kaget nggak karuan. Buru-buru Eci mencabut COLOKAN BLENDER dan MENCOLOK LAGI COLOKAN MAGIC-COM.

Hahahaha... ternyata yang dicolok bukan punya magic-com, tapi blender. Terang aje blender yang lagi tidur ayem2 jadi kaget dan ngamuk kwkwkwkwkwk ;))

Tadi rencana mo upload foto si Eci, tapi lupa. Ya sudahlah, kapan-kapan baru di-upload. Btw saat ini Eci lagi pulang kampung... entah kapan dia balik. Dah ah, met wiken semuanya :)

Wassalam.

Friday, May 28, 2010

Blog31Hari #11 - Ini Sih Derita Gue

Amenorhea adalah keadaan dimana menstruasi berhenti pada masa menstruasi teratur.
Itu penyakit saya sejak SMU. Makanya saya pernah mengangkat masalah ini dalam sebuah cerpen berjudul Love The Way You Love Me atau HAMIL! Hehehehe. Awal SMU telatnya bisa sampe 6 bulanan. Kelas 3 SMU menstruasinya udah mulai lancar. Tapi nggak lancar-lancar amat, gan. Sama aja.

Contohnya; Januari at 10, Februari at 27.
Contoh lain; Januari at 10, Februari miss, Maret at 29.

Ngeri juga kan?

Belum lagi kalo 'bocor'... mampus anemiaaaaa!!!!

Hmmmmm ini memang derita saya dan kalo pun saya ceritain detail di sini, rasa sakit dan nyeri nggak akan berkurang. Rasa pusing karena kurang darah juga nggak berkurang.

Tapi buat calon laki saya... CATET YA! Hahahaha :D

Wassalam.

Thursday, May 27, 2010

Blog31Hari #10 - Samurai... Finished!

Huaaaah! Akhirnya selesai juga! Apanya yang selesai?

Beberapa minggu lalu lagi-lagi saya meminjam buku-bukunya Ham. Masalahnya, Ilham itu punya banyak buku dan asyik kalo dirampok :p wkwkwkwkwk. Ada 3 novel; Samurai 1 - Kastel Awan Burung Gereja, Samurai 2 - Jembatan Musim Gugur, Turk & My Mother. Ada 1 buku; Why Men Dont Listen & Woman Cant Read Maps?

Saya memulai petualangan mata dan otak dari Samurai 1 - Kastel Awan Burung Gereja. Ceritanya biasa sih menurut saya. Nggak terlalu mengangkat tentang samurai pada intinya. Saya pernah membaca (dan tergila-gila pada) Mushashi bertahun-tahun lampau. Dan masih saya ingat bahwa di situ betul-betul digambarkan tentang jalan hidup seorang samurai sejati, jurus-jurus mautnya, prinsip hidupnya. Mushashi seorang samurai tanpa klan yang diistilahkan dengan Ronin. Kastel Awan Burung Gereja malah kesannya gantung. Berakhir dengan perginya Heiko, Geisha tercinta Lord Genji. Hhhhh... cinta tak selamanya saling memiliki. Heiko menganggap cinta itu indah, dan, setelah Genji tau siapa Heiko sebenarnya, cinta itu menjadi platonis.
Beugh!

Selesai Samurai 1 - Kastel Awan Burung Gereja saya nggak langsung baca buku ke-2, tapi muter-muter dulu di buku yang lain sampai akhirnya... trada! Saya buka Samurai 2 - Jembatan Musim Gugur yang lebih tebal dari buku sebelumnya. Saya kira akan menemukan perkelahian yang seru ala samurai... ternyata tidak. Hiks. Buku ke-2 ini malah membahas lebih banyak tentang Penyihir dan bagaimana klan Okumichi itu menurunkan bakat meramal. Ternyata bakat itu didapat bukan dari darah Jepang, melainkan suku Nurjhen yang salah satunya dibawa bangsa Mongol ke Jepang. Di sini lebih banyak bercerita tentang Lady Shizuka (peramal yang disebut penyihir besar yang tetap menampakkan diri ratusan tahun, yang meramalkan masa depan ratusan tahun), Emily Gibson (teman seorang misionaris yang hendak menyebarkan Agama Katolik di Jepang), percintaan, rebut-rebutan cinta, kekaisaran yang runtuh, Heiko dan keluarganya di Amerika... wah wah wah... perkelahian Samurainya nyaris nggak ada. Hmmmm...

Ya sudahlah. Saya bukan pakar penilai novel-novel hebat hwhwhwhw. Tapi menurut saya, Samurai ini bagus kalau judulnya bukan Samurai. Keren gila ceritanya yang rumit tapi teratur dan saling berkaitan. Saya suka sekali novel ini. Cuma ya itu tadi, judulnya udah bikin kita memikirkan tentang dentingan pedang Katana ala Mushashi. Padahal yang dibahas di dalamnya bukan cuma itu. Tapi super duper kompleks!

Oia, Mushashi sekarang udah dijadiin 1 buku gedeeee. Saya punya yang masih dipisah-pisah Mushashi 1 sampai 7.

Well... di Gramedia Maumere udah lama saya liat novelnya Dan Brown - The Symbol. Pengen dan harus baca! Bagaimana pun caranya :p heuehue. Bisa dengan cara minta di penjaga Gramedia, bisa ngerayu-rayu dulu, bisa juga nyolong wkwkwkwkw. Pokoknya harus baca The Symbol secaraaaaa saya suka banget sama tulisannya Dan Brown yang ciamik dan smart!

Yuk ah... kerja dulu :p

Wassalam.

Wednesday, May 26, 2010

Blog31Hari #9 - Racun Tikoes!

Baru saja mo ngetik postingan, ngecek blognya Ham, eeeeh... idenya sama! Huhuhu. Nggak kreatip ah :p~ hehehe. Candaaaaaaa. Jadi kemarin memang betul sejak pagi jem 6 ampe jem 12-an gitu, sms-smsan sama Ham nggak selesai-selesai. Mulai dari Wajah Bermolang, Pria Jawa yang mirip Someone, bisnis Laundry, ngomongin Kublai Khan (betulan lho T ngomong suku Nurjhen itu memang ada dari novel Samuari yang T baca itu hehehe), rembet ke gaya Telenovela... aih... sampe T cerita soal berantem ma manusia nggak normal itu! Hahahahaha.
Satu hal yang perlu DICATAT; obrolan T & Ham; face to face, telepon, email maupun sms, nggak pernah ada topik yang terulang. Kalo terulang, rasanya bassssssiii banget hahahahaha.

Udah ah... :P

Jadi... mari saya ceritakan kisah yang lain.

Tadi pagi, seperti biasa, kali ini saya mengantar Asisten-1-nya mbak Ati, yaitu Kk Nona, ke pasar Alok. Pasar terbesar; menurut saya pasar terbesar di FLORES! Bujug dah besarnya, luasnya, megahnya. Orang Ende kalo ke pasar Alok pasti kaget heheheh *lebay.com*
Okay, tadi belanjanya nggak terlalu banyak. Cuma beli beberapa item dan saya tak lupa advokat. Maklum udah lama ngidam advokat.

Kk Nona turun dari motor dan langsung mencari incarannya hahahaha. Saya berhenti di pinggir jalannya, menunggu Kk Nona selesai belanja. Tau-tau kuping saya menangkap suara menggelegar-bertoa. Whoaaaaaaaa!

"Racun tikus! Racun tikus! Dijamin tikusnya pasti MATI KERING! Bapa ibu tidak usah campur di makanan lagi... langsung taruh saaaa. Hebatnya ayam, anjing, kambing, kucing... semua tidak akan mau makan racun tikus yang satu ini! Jadi pasti hanya tikus yang MATI KERING!!"

Huahahaha. Mantab, gan! Si Penjual Racun Tikus itu duduk di depan mobil taft warna merah menyala!

"...seperti baru-baru ini kejadian di Moni. Anak SD makan mi bekas tikus gigit... aih kena sudah penyakit PES! Jadi mari kita cegah semua... OOO HARGA SERIBU SAJA! Racun tikus, racun tikus... OI JERUK NI BERAPA!? ORANG MO BELI!!!!"

What?

Hahahaha multitasking nih yeeeee wkwkwkwkwkw. Jadi ini Penjual Racun Tikus tadi, sambil ngejual dagangannya, juga sambil jagain dagangan lain yang ditinggal pedagangnya entah ke mana. Lucu banget deh. Tadi pagi saya ngakak nggak karuan di pasar Alok! Aaaah! Kalo begini caranya, saya mau tiap hari pergi ke pasar Alok, pastinya pagi-pagi, nganterin para Asisten belanja!

Bagaimana cerita kamyu hari ini? :p

Wassalam.

Tuesday, May 25, 2010

Blog31Hari #8 - Sedih Meregang Tawa



Saya sedih ketika meregang tawa...
Apa artinya?
Tak tau!
Phueh!
Bahasa yang tertinggal hanyalah kebencian!
Syarat lah dia.

Sediiiih meregang tawa!

(puisi asal-asalan ketika lelah sangat menyerang mata, otak, pikiran, otot...)

Monday, May 24, 2010

Blog31Hari #7 - Wajah Ber'molang'


Saya mencari-cari di Google, segala sesuatu yang berkaitan dengan MOLANG (lulur atau masker) dan hasilnya nol.


Emang, apa sih molang itu? Jadi begini... jaman dulu, waktu saya masih imut-imut (hahaha pada muntah), cewek atau wanita suka banget wajahnya diluluri sesuatu yang, mereka kasih tau saya, namanya molang. Molang itu sejenis lulur wajah yang dibeli di Mbok Jamu keliling. Bentuknya bulat-bulat kecil kayak kelereng terus dicampur air dan jadilah bubur yang diolesi di wajah hingga leher. Namanya... ya MOLANG! Yang paling ngetop molang zaman dulu itu mereknya Brastagi.

Waktu saya SMU ada tetangga jauh yang bisa membuat molang sederhana. Namanya Venta. Si Venta cuma minta saya membelikan kunyit (campuran lainnya saya nggak tau). Prosesnya pun gampang; kunyit diparut, dikasih air, terus diperas. Air hasil perasan itu dijemur sampai kering. Terus hasilnya ditumbuk sampai halus. Setiap kali mau dipakai, silahkan diambil secukupnya untuk dicampur air baru diolesi di wajah dan leher.

Nah! Yang mo saya bicarakan di sini bukan molang itu ya :D tapi para WANITA BERMOLANG!

Sejak tinggal di Maumere banyak hal ajaib yang saya temui. Salah satunya adalah PENJUAL IKAN KELILING YANG ADALAH WANITA. Mereka; wanita super! Di Ende, nggak ada tuh penjual ikan keliling yang wanita... semuanya pria.

Suatu pagi yang dingin menjadi momen pertama saya melihat Wanita Penjual ikan keliling (berjalan kaki) di Maumere. Wanita Penjual ikan keliling ini mengusung baskom plastik terisi ikan di atas kepalanya. Itu hal biasa yah... salah satu cara lumrah penjual ikan keliling membawa jualannya selain dengan sepeda. Yang ada dalam pikiran saya adalah Wanita yang satu ini wajahnya pasti lagi diobatin secara wajahnya ber-molang :p hehehe. Eeeeh... ternyata saya salah! Karena besok dan besok dan besoknya lagi saya bertemu dengan Wanita yang berbeda dan wajahnya juga bermolang!

Wow...

Saya bingung... ngapain ya pakai molang keliling kota sambil jualan ikan gitu? Bukannya molang itu biasa dipakai di rumah aja sebelum mandi?

Pertanyaan saya terjawab beberapa hari yang lalu saat saya mengantar Asisten-2 (di sini ada 3 Asisternya mbak Ati huehehe) ke pasar. Di pasar saya menemui lebih banyak lagi Wanita Penjual ikan yang wajahnya bermolang!

"Kak Yanti, itu kenapa muka para penjual ikan yang wanita begitu semua ya? Dipake'in semacam masker."

"Ooo.. itu ka Ncim? Supaya mereka punya muka tidak terbakar matahari."

Saya manggut-manggut. Sangat kreatif ya. Orang kota besar pake sunblock biar nggak rusak kulitnya. Itupun karena mereka emang sengaja berjemur di pantai. Nah, para Wanita Penjual ikan ini, mereka punya kewajiban tiap hari menantang matahari, jualan ikan, sambil teriak sana-sini. Mereka sangat super dan kesannya maskulin kan? Tapi jangan lupa, meskipun kesannya maskulin, mereka tetaplah wanita yang nggak bisa lepas dari sesuatu yang disebut feminin. Bagaimana pun mereka ingin tetap terlihat cantik di depan Suami. So... wajah mereka memang harus dilindungi. Bukan dengan obat mahal, cukup dengan molang yang... mungkin... molang itu didapatkan dari Mbok Penjual jamu atau dibikin sendiri.

Life so colorfull!

Saya jadi merasa nggak ada apa-apanya.


Wassalam.

Sunday, May 23, 2010

Blog31Hari #6 - Hari Malas

Hari ini adalah hari malas sedunia :p wkwkwkw. Kerja saya dari pagi cuma bantu nganterin kue-kue ke kios-kios.
Terus makan.
Terus baca SAMURAI (milik Ham) buku ke-2.
Terus sms-sms-an ma Ham.
Terus tidur.
Terus bangun, larsing (kebelet :p).
Terus baca lagi sambil sms-an.
Terus tidur lagi.
Terus makan lagi.
Terus balas sms yang malas banget :p
Terus baca lagi.
Terus tidur lagi.
Akhirnya bangun dan ke warnet buat postingan untuk hari kemarin dan hari ini.

Nah... malas banget kan? :D

Wassalam.

Saturday, May 22, 2010

Blog31Hari #5 - Jangan Pelit Ilmu

Guys, tulisan ini saya buat di hari Minggu sore. Tapi idenya emang udah muncul di hari Sabtu kok. Cuman saya lupa mengetiknya hehehe. Maklum, saya tertantang untuk bisa menginstal Point Blank dan bagaimana saya harus sukses juga mengupdate drivel VGA agar graphic-nya jalan *cieeee udah kayak jago2 aja padahal aslinya DONGO!* hehehe.

Akhirnya saya sukses juga menginstal game yang katanya paling diminati gamers di seluruh Indonesia. Rankingnya naujubileh melebihi Ragnarok, RAN atau Crazycart2. Saya sendiri nggak tau apa-apa soal ini. Makanya sori kalo baru sekarang saya membicarakan ini di blog. Eh... menulis ini di blog :D
Di Flores sendiri, belum heboh yang namanya game online. Keadaan sungguh jauh berbeda dengan kota besar, di mana, orang-orang rela berhari-hari ngendon di warnet atau game center cuma buat maen. Jangan salah, saya dan Indra juga pernah mengalaminya kok :D kami tertantang, berhari-hari nge-game INSANIQUARIUM wakakakakaka. Kami juga pernah beradu ilmu dalam penanganan kaum primitif di VIRTUAL VILLAGER :D wakakakakaka. Itu bisa hampir 6 bulanan! Itu pun nggak selesai! Gile.

Jadi buat gamers Maumere, silahkan bermain *senyum manis*

Nah, cerita lain dari itu semua. Cerita lain yang perlu temans baca (menurut saya sih perlu dibaca). Cerita lain yang bagus buat orang-orang pelit ilmu!

Saya nggak tau apa-apa soal game online. Mendengarnya sering, membacanya sering, tapi berkecimpung langsung sih enggak. Maklum, saya orang desa. Nggak ngerti yang begituan. Saya bingung harus mulai dari mana. Saya menelepon ponakan ponakan di Malang, si Indri, minta bantuan dia. Juga nelpon ponakan lain di Jogja, Riswan, supaya dia bisa bantuin nyariin. Sepupu saya di Jakarta, Renol, juga jadi korban. Sohib saya, Kikin, juga nggak luput dari pertanyaan-pertanyaan tolol dan bodoh saya (Kikin kan punya game center).
Akhirnya malam itu saya mendapat kabar kedua dari Indri, katanya dia lagi di sebuah warnet & game center (yang lain lagi, setelah gagal di warnet pertama) dan, "Ncim, game online itu nggak perlu dibeli, di download saja... ini ada mas-nya... langsung ngomong aja ya, Ncim."

Adalah Ucup, add aja facebooknya Yusuk Hakiki, yang NGGAK SAYA KENAL, yang ORANG LAIN BAGI SAYA, yang TINGGAL JAUH DARI SAYA, yang MAU MENJELASKAN DENGAN RINCI dan DETAIL tentang game online. Padahal dia BUKAN SIAPA-SIAPA dalam hidup saya. Dan dengan begitu baik dia mau membalas sms-sms tolol dan bodoh saya. Sabar banget menjelaskan. Terus ngajak YM-an... wew... saya dapat detail juga dari dia (dan Kikin).

Saya terperangah. Waaaaa baiknya dia.

Di dunia ini, selain Tuhan menciptakan orang baik dan orang jahat, Tuhan juga menciptakan orang pelit ilmu dan orang nggak pelit ilmu. Saya sudah berhadapan dengan orang-orang yang pelit ilmu padahal ilmu yang didapat itu juga gratis. Dan saya berhadapan dengan orang-orang yang baik banget, nggak pelit ilmu, kayak Ucup nih hehehehe.

Ucup cuma bilang, "saling support dan nggak boleh pelit ilmu."

Aaaaah... jaman sekarang banyak orang pelit! Huehueheue. Padahal orang pelit itu hidupnya bakal susah ke depannyah. Ingat, dunia semakin maju... alangkah bagusnya kalo kita dikenang karena kebaikan, bukan dihujat dan dijauhi karena kepelitan. Memang betul, kita susah payah ngedapetin ilmu itu... tapi kan ada pula yang kita dapatkan dengan cuma-cuma... kenapa nggak saling share aja? Percaya deh; kebaikan akan dibalas dengan kebaikan juga kok...

:p

Hmmmm akhirnya jadi juga postingan ini. Sebagai postingan ke-5 tantangan Ngeblog31Hari! Hehehe. Yang ini mo saya posting juga di Facebook. Saatnya mengetik postingan berikutnya :)

---semoga kita semua menjadi orang-orang yang tercerahkan, yang selalu menganggap di atas langit masih ada langit. Pelit hanya akan menjadikan kamu orang yang berguna untuk dirimu sendiri dan itu sangat hina---

Wassalam.

Friday, May 21, 2010

Blog31Hari #4 - Semangat Menulis Saat Lanjut Usia



"Tolong buka di... (www.nianalok.wordpress.com)."

Saya terperangah. Menatap sosok di hadapan itu dari ujung rambut sampai ujung kaki. Beliau sudah tua, berambut putih, berkemeja batik coklat air. Lidahnya fasih mengucapkan WORDPRESS! Sori blogger, nggak ada maksud hehehe. Karena memang blog yang dia rujuk berinduk semang Wordpress.

Nah, saat membaca ini, apakah temans sudah mengakses alamat blog tersebut di atas? Iya, katanya itu blog yang berisi tentang Sikka, salah satu kabupaten di NTT dengan ibukota Maumere (di mana saya berdomisili sekarang). Awalnya saya nggak ngeh. Pikir saya, orang setua ini suka banget baca-baca ya... kenapa nggak langganan koran aja sih? Kan lengkap juga berita-berita di koran lokal NTT kayak Flores Pos, Pos Kupang atau yang baru ini namanya Flores Star?

Ternyata saya salah!

Dengan gagahnya, beliau membaca lembaran yang habis di-print, "seharusnya tulisan saya yang ini, sudah di-posting di blog ini!"

What!???
Orang setua beliau menulis untuk BLOG!? Yang kita nggak tau dibayar atau enggak, tapi semangatnya... naujubileh!!! Hebat!

Kamu... ya KAMU YANG LAGI BACA! TEPUK TANGAN GIH!

Jadi maksud si Bapak ke warnet adalah untuk mengechek tulisannya, sudah di-posting atau belum sama yang punya blog(?), sekaligus juga menge-print posting-an tersebut. Padahal kan beliau sudah punya versi aslinya? Tapi dengan gigih minta di-print ulang, plus foto-fotonya, plus date post-nya, plus warnanya.

Orang setua itu punya semangat menulis yang tinggi. Bagaimana dengan kita yang masih muda? Ya... saya merasa masih muda lah bila dibandingkan sama kakek-kakek usia 70-an tahun hehehehe. Masalahnya, tulisan si Bapak itu bukan tulisan ringan. Itu tulisan SYARAT SEJARAH! Saya yakin banyak anak sekolah yang tertolong dengan tulisan itu. Tugas-tugas sekolah sekarang kan banyak yang mengupas tentang daerah masing-masing. Budaya, sejarah, seni... ah pokoknya si Bapak itu KEREN lah!

Satu hal yang saya sayangkan. Saya nggak bertanya nama beliau siapa. Jadi saya nggak bisa memastikan. Tapi kalo menurut tulisannya sih, nama beliau terpampang di bagian bawah judul postingan. Silahkan lihat. Apakah ada yang mengenalnya?
Mungkin juga saya terlalu shocked bahwa di kota sekecil Maumere (sama ketika saya menyebut Ende hehehe) ada seorang Bapak usia lanjut datang ke warnet, bukan buat nyari anaknya, tapi buat ngecek tulisannya di sebuah blog.

Mungkin beliau memang gaptek dan tidak punya blog sendiri, tapi beliau punya SEMANGAT MENULIS SAAT LANJUT USIA... semangat yang tetap menyala. Kata iklan sih; nggak ade matinye!

Saya tertampar keras :)
Seharusnya anak-anak muda juga tertampar keras. Kenapa sih cuma buang waktu pasang status nggak jelas di jejaring sosial yang itu-itu juga? Kenapa nggak manfaatin waktu untuk menulis? Jangan sampe nanti kehilangan waktu seperti saya... wkwkwkwkwk ;)) *gaya e*

Mau kah Pesta Blogger mengangkat hal ini nanti?

Wassalam.

Blog31Hari #3 - Learning by Doing



Percaya kah Anda?

Ketika kita mengerjakan sesuatu, sesungguhnya kita sedang belajar tentangnya?

Sesuatu yang mungkin telah kita tau, atau, sesuatu yang betul-betul baru.

Anda percaya?

Saya percaya.

Dua bulan terakhir saya mengerjakan sesuatu, dan hal-hal lainnya yang saling berhubungan, yang betul-betul baru. Belum pernah saya sentuh, belum pernah saya mau melakukannya, belum pernah saya tertantang olehnya.

Saya mengerjakannya. Tiap hari. Tiap jam. Tiap menit memikirkannya. Tiap kali ada kesempatan, saya langsung mencari solusinya... Googling, nanya-nanya ke temen, sms ratusan kali, nelpon. Saya harus bisa. Orang lain bisa, saya juga harus bisa. Kalau pun ada yang saya nggak bisa, itu karena pendidikan formal saya nggak nyampe ke 'sana'.

Sekarang, saya sadar. Learning by doing itu NYATA.

Sekarang, saya tambah percaya. Bahwa sekolah atau pendidikan yang kita dapatkan di sekolah, bisa jadi tidak sejalan dengan kehidupan kita di masa depan.

Saya salah satu contohnya :)

Hehehehe.

Anda tertantang untuk melakukan sesuatu? Memulai sesuatu dari ... BUKAN NOL ... tapi DARI MINUS? Do it by yourself and find out the answer!


Cheers.

Thursday, May 20, 2010

Blog31Hari #2 - Facebook vs Bakso

Hehehe...

Cuma mo cerita.
Saya kan punya ponakan (dan rata2 semua ponakan saya tuh tengil semua :p) salah satunya bernama Tika. Bocah yang satu ini tergila2 sama 2 hal yang juga digilai Encimnya :D

1. Plurk.
2. Facebook.
(nanti saya akan bikin dia tergila2 sama blog :p)

Semalam hujan deras mengguyur Maumere. Saya masih berkutat dengan 'si kotak' yang rusak. Eh tau2 Tika nongol mengenakan jaket barunya (dibeli sama om Hari tuh). Saya tau itu maksudnya pasti mo pamer :D wakakakaka. Datang2 dia langsung MUACH!!!! Ciumin saya bertubi2. Iiiiggghhh coba cowok yang ciumin yak? Hahahaha. Dari tatapannya, saya tau dia pengen ngenet tuh hahahaha. Ya udah, mumpung agak sepi, saya kasih lah dia ngenet...

Tau2 muncullah Indri (kakaknya Tika). Katanya Indri, "Tika!!! Diajak om Kris ngebakso! Sekarang!"

"Iya!!!"

Tika ninggalin kompi and bilang, "sa ke sana dulu, Cim."

Nggak lama kemudian Tika nongol lagi. Saya pikir; kok cepet ngebaksonya?

Eh... ternyata... tau nggak? Tika membiarkan Om Kris menunggu lama dan dianya cuek nge-plurk tanpa dosa. Yang akhirnya si Om pergi ngebakso sendiri setelah menunggu lama 'tengil cilik' kok nggak muncul2(?)

Saya cuma bisa tersenyum geli melihat kelakuan Tika akhir2 ini. Biasanya sih mereka saya namakan ekor (kalo dulu di Ende ekor saya satu; Indra, sekarang ekornya dua :p hehehehe) karena selalu mengekori kemana pun saya pergi kecuali ke tempat kerja. Eh sekarang Tika lebih aneh lagi. Selain jadi ekor, bibirnya juga suka nancep ke wajah saya!
(sekali lagi; coba itu bibir cowok ;p)

Ternyata, Facebook vs Bakso, menangan Facebook yaks? Hihihihi ;))

Hhhhh... ya sudah lah. Nyambi kerja nih :D

Wassalam.

Wednesday, May 19, 2010

Blog31Hari #1 - Opening

Hehehe. Postingan ini paling enggak kreatif. Postingan paling tidak kreatif dari 31 hari kreatifitas menulis saya diuji *tsah* hueheuehue.

Awalnya saya, seperti biasa otak saya diupdate oleh Ham, tau soal ngeblog 31 hari ini dari diaaaaa.

Hasil kopas dari blognya sih ;

Oke…ini tantangan baru, awalnya sih baca dari blog-nya Dian Ina, terus penasaran akhirnya ketemu pencetus ide Blog31hari di sini.
Banyak ide yang ingin dituangkan, tapi ketika telat dituliskan, telat pula di posting, semuanya akan menguap sia-sia.


Betul itu! Hehehehe. Menguap... hoahem :D

Dan inilah postingan #1 saya untuk Anda semua... the opening act *halah, kayak lagi siaran aja* hehehe. Sapa mo ikutan? Yuk, mari kita kembangkan bakat menulis! Merayakan keragaman... Pesta Blogger 2010... Aneka cerita di 31 hari ngeblog... Flobamora Community dan aneka budaya pun orangnya yang terpencar2... yuhuuu!!!!

Wassalam.