I Write My All

LightBlog

# PDL adalah Pernah DiLakukan. Pos #PDL merupakan cerita ringan tentang apa saja yang pernah saya lakukan selama ini. *** Tah...

#PDL Ini Bukan Cyber Crime



#PDL adalah Pernah DiLakukan. Pos #PDL merupakan cerita ringan tentang apa saja yang pernah saya lakukan selama ini.

***

Tahun 2010 saya tergoda membikin blog di BlogDotCom. Judulnya Ini Bukan Cyber Crime. Kisah di dalam blog itu adalah tentang kelucuan dan kekonyolan yang terjadi di sebuah tempat berkumpulnya banyak orang bernama warnet. Bagi kalian yang pernah bekerja di warnet pun pasti tahu bahwa kalau mau haha hihi cukup nongkrong di warnet saja, pasti terhibur.

Baca Juga: #PDL Menulis Tentang Toleransi

Ratusan tahun-tahun yang indah bergelung dalam gelombang industri warnet, saya merasa jadi karyawati warnet terfavorit dan terabadi sepanjang masa. Mulai dari jaman kuda gigit DIAL UP ampe kuda lari secepat SPEEDY, saya udah di sini … di tempat ini … war-net.

W.a.r.n.e.t

Satuper satu kisah asmara terjadi di tempat ini. Mungkin karena saya ini rajin, jadi saya merangkumnya dalam dokumen Word agar mudah mengenangnya kembali. Eh, benar saja, blog yang itu sudah tidak bisa dibuka. Tak apalah, lagi pula bahasa yang saya pakai di blog itu sungguh jauh dari kesempurnaan terhakiki. Haha.

Salah satunya adalah kisah Mister Hallo.


Mister Hallo


Awalnya saya tidak begitu peduli pada si Bapak yang satu ini. Dia termasuk yang paling rajin datang ke warnet. Gejala alam yang terjadi setiap kali dia datang adalah bergetarnya seluruh bumi gara-gara suaranya kencang banget, dan membahana, padahal dia cuma sedang mengobrol sama lawan bicaranya di henpon (handphone). Gara-gara itu saya menjulukinya Mister Hallo. Jiji, teman kerja, cuma bisa ngikik kalau Mister Hallo muncul di warnet. Artinya, kesabaran kita bakal diuji. Lagi dan lagi.

Suatu hari batang hidung Mister Hallo muncul di warnet.

Mister Hallo:
Masalah itu kan sudah saya bilang nggak secepatnya bisa diurusi. Saya masih ngurus beberapa blah blah bleh.

Dia berdiri di depan meja kami (saya dan Jiji), menatap kami dengan tatapan saya-mau-ngenet-nih. Dan lewat gerakan tangan yang naujubileh, karena dia tidak mau meninggalkan obrolannya di henpon, saya menunjuk komputer Nomor 1. Dia langsung menuju ke komputer itu, lantas menjepit henpon diantara dagu dan bahu, lantas mulai mengetik. Duileeeh ... pakai headset atau handsfree kan bisa.

Tidak berapa lama berselang, tangan Mister Hallo terangkat, melambai-lambai kayak nyiur ditiup topan, tapi still sibuk berbicara di henpon. Warrrggghhh! Kalau didatangi pun dia cuma menunjuk ke layar monitor sambil pasang tampang ini-gimana-sih-ngopinya-ke-flashdisk? Lantas, dia pun selesai mengobrol di henpon. Terus dia cabut flashdisk dan datangi kami sambil bilang, "Mbak, mau nge-print!

Saya:
Nama file-nya apa, Pak?

Mister Hallo:
(Menatap ke arah saya dan Jiji. Heran. Bingung. Kening berkerut). Hmmm tadi saya simpan pakai nama apa ya? Coba saya lihat dulu ...

Saya dan Jiji mulai tidak ikhlas karena bersamaan datang pula dua mahasiswa yang hendak mencetak tugas kuliah mereka. Nampanya mereka sedang terburu-buru karena harus menyetor tugas ke dosen. Sementara itu Mister Hallo masih berkutat dengan komputer kami, mencari file yang disimpannya tadi dari komputer Nomor 1.

Saya:
Tadi simpan file-nya pakai nama apa, Pak?

Mister Hallo:
Tadi saya simpan pokoknya. Hmmm. He eh. He eh. Iya. Uuuummmm. Nama file-nya apa yaaaaa. Saya juga lupa ini file-nya. Namanya apa yaaaaa.

Ya mana saya tahu!!!!!

Saya: 
Pak, bisa ke komputer client lagi dan ngecek di sana? Kami mau ...

Lalu Mister Hallo terkejut parah, saya pikir karena sudah ketemu file-nya, eh ternyata karena henponnya berdering. Dia terus meninggalkan kami yang sedang menunggu otaknya bekerja normal mengenali file sendiri, dan menempelkan henpon ke kuping: Halloooooo Pak Candraaaaa ...

Doh, naseb!


Mister Hallo hanyalah satu dari sekian banyak tingkah konyol para pelanggan warnet yang bisa bikin otak saya cenat-cenut. Kalian juga pasti bakal kesal banget kalau mendadak datang seorang perempuan yang mengenakan pakaian super lengkap sampai sarung tangan di tengah cuaca panas menyengat lantas menyodorkan flashdisk sambil bilang, "Kak, tolong print, semuanya ada di FLEDI."

Saya langsung membayangkan Hogwarts dengan Profesor Snape sedang mengayunkan tongkat sambil bilang, "Fledi!"


Pernah, saya pernah melakukannya, menulis kisah konyol yang terjadi di warnet, dan menyimpannya dalam dokumen Word. Buat dibaca-baca lagi haha. Ternyata, ada untungnya juga menyimpan kembali tulisan dari blog itu, karena sekarang blog yang bersangkutan sudah tidak bisa diakses.

Selamat melanjutkan liburan, kawan ...


Cheers.
loading...

0 komentar:

Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.