I Write My All

LightBlog

Pada zaman masih SMP, waktu itu dinosaurus lagi senang-senangnya main pasir di Pantai Ende, saya doyan banget sama Mili Vanili. Meski...

#PDL Bikin Video Lip Sync



Pada zaman masih SMP, waktu itu dinosaurus lagi senang-senangnya main pasir di Pantai Ende, saya doyan banget sama Mili Vanili. Meskipun kemudian terkuak skandal mereka ternyata melakukan lip sync tapi saya tetap gemar mendengarkan lagu-lagu mereka kayak Blame It On The Rain (dinosaurus pun menyambar: yeaaah yeaaah), Girl I'm Gonna Miss You, sampai Girl You Know It's True. Saya bahkan mencatat biografi mereka dari majalah ke sebuah buku. Kurang kerjaan. Ember ... hehe. Nanti akan ada cerita tentang angkot di Kota Ende yang kayak mobil pribadi dan punya soundsystem awesome yangmana salah satu angkot itu paling rajin memperdengarkan lagu-lagu Mili Vanili.

Baca Juga: #PDL Piknik Setiap Minggu

Selain Mili Vanili, prestasi saya saat SMP adalah menerima surat balasan dari Java Jive dan Pulau Biru Production - Oppie Andaresta. Yay! Walkman saya zaman SMP itu kalau bisa protes pasti sudah protes keras gara-gara setiap hari keseringan memutar lagu-lagunya Oppie Andaresta, Mili Vanili, Iwan Fals, sampai kaset kompilasi lagu-lagunya Def Leppard, Bon Jovi, Nirvana, Scorpion, dan setanah-airnya. Kaset terakhir miliknya (alm.) Kakak Toto Pharmantara. Oh ya, walkman-nya ganti dua kali gara-gara ... mungkin gara-gara terlalu sering dipakai haha.

Beruntung foto walkman terakhir ini masih tersimpan, berkat membongkar komputer Pentium II itu:


Kembali ke #PDL ...

Sebenarnya apa sih lip sync itu?

Sederhananya lip sync adalah lip dan sync *digampar masyarakat sekota*. Lip sync adalah sinkronisasi bibir singkatan dari lip synchronisation. Jadi, bukan cuma Android saja yang perlu sinkronisasi supaya tidak sembarangan ngomong dan menyebar hoax tapi bibir juga. Lip sync adalah sikap seseorang seolah benar-benar bernyanyi dengan menggerakkan bibirnya dibarengi lagu yang diputar melalui kaset atau media lain.

Menurut analisa dinosaurus, lip sync ada dua tipe:

Yang Pertama:
Lip sync lagu sendiri yang umumnya dilakukan di video klip dan di panggung (live). Skandal Mili Vanili ini terjadi di panggung, karena tidak mungkin lip sync di video klip dijadikan skandal *ngikik* Selain Mili Vanili, kalian pasti tahu penyanyi lain yang melakukan itu, terutama saat bernyanyi di panggung tidak ada urat leher yang terlihat. Sulit kan ... apalagi kalau penyanyinya berhijab macam saya. Haha.

Yang kedua:
Lip sync lagu milik orang lain cuma karena suka sama lagunya tapi belum bisa menyanyikannya. Kalau bisa menyanyikannya diistilahkan dengan cover. Bicara soal cover song, kalian harus nonton video lagu-lagu yang di-cover sama Ajeng Veran di Youtube! She's so multi-talented!

Yang mau saya ceritakan sekarang adalah tipe kedua, yaitu lip sync karena suka sama lagunya. Lagunya siapa? Lagunya Meghan Trainor yang super seksi itu. Seksi bodinya, seksi suaranya. Haha. Kami kembaran sih, jangan dulu protes, kembaran dalam mimpi maksud saya. Suara Meghan Trainor ini ibarat bumbu penyedap rasa universal, anggap saja ada lah bumbu penyedap rasa universal untuk semua jenis makanan dari gulai hingga cakes, dicampur apa saja pasti enak, kecuali dicampur ke campuran semen dan tanah bakal batako. Dan lagu Meghan Trainor yang paling saya suka berjudul Better When I'm Dancin'.

Maka pada hari itu, suatu sore yang menggairahkan, saya memutuskan untuk membikin video lip sync Better When I'm Dancin', sebuah lagu yang luar biasa memotivasi. Yang perlu saya siapkan adalah sebagai berikut:

1. Latar video.
2. Wardrobe.
3. Kamera.
4. Bedak dan gincu.

Aaawwwwww bedak dan gincu!


Latar belakang video ini adalah lemari pakaian yang ditutupi dengan kain motif ... motif apa ya itu ... kayak macan atau cheetah begitu. Ini kain dikasih sama Dessy, dikasih sebagai hadiah saat saya mulai berhijab (semacam pashmina). Wardrobe, gaya banget menulis ini, hanya dua baju dan dua pashmina. Kamera, saya memilik memakai Canon EOS 600D. Bedan dan gincu ... errr ... hasil menambang koleksi lama dan waktu itu berdoa belum kadaluarsa bedan dan gincunya.

Baca Juga: Sheena dan Bananaque

Kamar saya yang sempit karena kebanyakan lemari itu menjadi lebih sempit karena tripod harus berdiri sempurna. Semua sudah siap. Hidupkan kameranya, diatur dulu, mainkan lagunya, mulai bernyanyi (harus mengeluarkan suara juga meskipun belum sepenuhnya hafal lirik - jadi sambil lihat di laptop). Daaaan saya lupa mengunci pintu sehingga saat sedang beraksi mendadak pintu terkuak dan Kakak Pacar nongol ... dia melongo ... dan berpikir apakah saya tadi saya diajak dinosaurus makan sate binen?

Ndilalah, Kakak Pacar malah mendukung hahaha. Dia memutuskan untuk memegang telepon genggam, lebih dekat ke kamera, agar saya bisa membaca liriknya. 

Dan saya memang sengaja menulis LIPSING bukan LIP SYNC karena ... karena pengen saja haha.


Kalian belum nonton? Rugi dooonk. Sini nonton di Youtube:


Waktu selesai di-render, saya cuma bisa terbahak-bahak sepanjang menontonnya, dan dilirik saja sama Kakak Pacar. Mungkin dalam hati dia bilang: kenapa yaaaa saya bisa jadian sama perempuan ini? Tanggung derita ...


Pernah, saya pernah begitu, membikin video cuma karena suka sama lagunya. Bagaimana dengan kalian? Bagi tahu donk di papan komentar. Siapa tahu kita bisa saling subscribe di Youtube. Yuuuk.



Cheers.
loading...

0 komentar:

Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.