I Write My All

LightBlog

Sebagai Presiden Negara Kuning , yang beranggotakan dua petinggi, saya memang belum punya istana. Mencari istana, karena kalau bisa men...

Istana Negara Kuning


Sebagai Presiden Negara Kuning, yang beranggotakan dua petinggi, saya memang belum punya istana. Mencari istana, karena kalau bisa mencari kenapa harus membangun(?), memang tidak mudah. Banyak perkara yang harus saya pertimbangkan, selain warna yang dipilih sebagai identitas istana, seperti kerelaan pemilik bangunan untuk bangunannya saya jadikan istana. Dinosaurus saja sampai pusing tujuh keliling menunggu saya menemukan istana. Siapa sangka, Istana Negara Kuning itu tidak saya temukan di Kota Ende melainkan di sebuah kota yang sangat jauh bernama Mbay di Kabupaten Nagekeo?

Baca Juga: Di Nagekeo Hati Saya Tertambat

Anyhoo, kedua petinggi Negara Kuning itu adalah Wakil Presiden bernama Indi dan Duta Besar bernama Syiva. Meskipun Wakil Presiden telah berkhianat dan memilih untuk mengabdi pada Negara Merah, tapi saya masih tetap menganggapnya Wakil Presiden karena belum menemukan pengganti yang pas (otaknya).

 Wakil Presiden yang berkhianat ke Negara Merah.

Duta Besar yang bergaya Don Yuan.

Penemuan Istana Negara Kuning ini sangat tidak disengaja. Dalam perjalanan dinas di Kabupaten Nagekeo, tepatnya setelah melaksanakan tugas di Aesesa dan Marpokot - dalam perjalanan kembali ke Kota Mbay, saya menemukan si istana. Penampakannya bisa kalian lihat di awal pos. Berdiri gagah dan sangat mencolok. Nama istana itu adalah Masjid Baiturahman Alorongga. Ketika melihatnya, saya harus turun dari Onif Harem untuk memungut hati saya yang jatuh ke aspal. Sungguh, bangunan ini sangat pantas menjadi Istana Negara Kuning bentukan saya itu. Saya langsung ingat bahwa semua yang kita lakukan telah ditetapkan oleh Allah SWT dan menemukan istana ini pun sudah rencanaNya. Ada yang batuk? Hahaha.

Saya jadi ingat. Pada tahun 2010, saya dan seorang sahabat yang super baik yaitu Ilham Himawan pernah punya proyek impian memotret semua masjid yang kami temui di Pulau Flores. Apakah proyek itu terlaksana? Iya! Tapi sayang, foto-foto itu ada yang terhapus seiring bergantinya gawai pintar sebelum disimpan di Google Foto. Entah bagaimana dengan foto-foto yang dikumpulkan Ilham. Saya bahkan pernah menulis di Kompasiana, jangan dicari akun itu mungkin sudah terhapus, tentang Kota 1000 Masjid (Ende). Kalian mau tahu? Daerah Kota Ende bagian pesisir itu saya juluki daerah LIMA METER MASJID. Lima meter memang hiperbola, tapi kalau kalian melihat sendiri, pasti bakal angguk-angguk juga kenapa saya juluki seperti itu. Suara adzan-nya sahut-sahutan.

Setiap kali keluar kota, meski kadang ingat kadang lupa, saya masih sempat memotret masjid yang berdiri di pinggir jalan (masjid/surau). Ada perasaan bemana gitu yang tidak bisa saya jelaskan di sini setiap kali melihat masjid dalam perjalanan ke tempat yang jauh dari rumah. Seperti melihat rumah sendiri; tempat saya bisa tidur apabila mengantuk selama perjalanan, tempat saya melaksanakan shalat, tempat saya merasa nyaman level galaksi. Saya pikir, mungkin itu jugalah yang dirasakan oleh para musafir atau para pejalan lainnya jika pergi jauh dari rumah.

Urusan mengantuk ini, dalam suatu perjalanan spektakuler yang bisa kalian baca di pos #PDL Laja dan Toleransi yang Tinggi, saya dan Kakak Pacar pernah keluar rumah usai Subuh. Selama perjalanan dari Kota Ende menuju Laja, kantuk menyerang saya tanpa ampun. Pada akhirnya kami, yang memang malam sebelumnya kurang tidur, memutuskan untuk tidur di teras masjid yang ada di Kota Boawae (masih Kabupaten Nagekeo tapi jalurnya ke arah Barat terus ke Kabupaten Ngada, kalau Kota Mbay jalurnya ke arah Utara). Luar biasa. Dua jam kami tidur pulas. Bahkan saat marbot menyarankan Kakak Pacar (saat itu terjaga) agar saya pindah saja tidur di dalam masjid bagian shaf perempuan, Kakak Pacar menolak dengan halus karena konon saya bisa jadi Sea Nettle kalau sedang pulas dipaksa bangun. Hahaha.

Baca Juga: 5 Manfaat Teh Rosella

Kembali pada Istana Negara Kuning. Saya berpikir, memang susah juga kalau istananya jauh begitu. Tapi mungkin ini pertanda bahwa saya harus sering-sering datang ke Kota Mbay sebagai bentuk tanggungjawab seorang Presiden terhadap istananya. Okay, sampai di sini saya hentikan dulu ketimbang kalian merutuk hahaha. 

Jadi, itu dia oleh-oleh lain yang bisa saya ceritakan di sini dari perjalanan ke Kabupaten Nagekeo selain Bukit Weworowet, Embung Waekokak, menikmati bebek panggang di rumah keponakan, SPBU yang dijual, menginap di Hotel Pepita yang bakal saya bahas nanti, sampai tentang SMA-SMA yang saya kunjungi di Aesesa dan Marpokot. Sayangnya saya tidak sempat pergi ke Pelabuhan Marpokot, padahal sudah 'di depan mata'. Maklum, hari itu gerimisnya cukup kencang cenderung hujan sehingga kami harus ngegas pulang sebelum kamera-kamera yang dibawa Cesar dan Rolland menjadi kebasahan terus demam, flu, pilek. Kasihan kan ... pekerjaan yang menanti masih seabrek.

Hyuk kawan, jalan-jalan ke Pulau Flores. Salah satunya ke Kabupaten Nagekeo. Dijamin, tidak bakal menyesal dan malah ketagihan ingin selalu kembali hahaha.



Cheers.

0 komentar:

Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.