I Write My All

LightBlog

Nampaknya saya masih akan terus menulis tentang event keren di Kabupaten Ende yaitu Triwarna Soccer Festival yang punya tiga mata aca...

5 Jawara Mural


Nampaknya saya masih akan terus menulis tentang event keren di Kabupaten Ende yaitu Triwarna Soccer Festival yang punya tiga mata acara yaitu event utama Bupati Cup, Pameran dengan tema Bego Ga'i Night, dan Lomba Mural. Sebagai anggota Tim Lomba Mural, saya tentu fokus pada lomba yang satu ini, yang telah berakhir tanggal 11 Maret 2019 kemarin (penambahan waktu satu hari). Dan kali ini ijinkan saya memamerkan lima jawara mural dari Lomba Mural Triwarna Soccer Festival.

Baca Juga: 5 Mural Favorit

Lima jawara mural ini murni keputusan juri yang mutlak alias tidak dapat diganggu-gugat; yang telah disetujui peserta melalui surat pernyataan. Saya menyaksikan sendiri betapa dewan juri harus bekerja keras untuk bisa menghasilkan keputusan tersebut. Awalnya hanya empat jawara yang ditentukan oleh panitia Triwarna Soccer Festival yaitu Juara I, Juara II, Juara III, dan Juara Favorit. Tetapi dewan juri yang baik hati itu kemudian memberikan satu hadiah khusus juri yaitu Juara Pilihan Juri yang hadiahnya pun dari para dewan juri. Uh wow sekali kan ya juri-juri kita ini. Mereka orang seni dan mereka tahu betapa seni sebenarnya tidak dapat diukur dengan Rupiah, tetapi mereka ingin bisa menyumbangkan rasa kagum mereka meskipun hanya untuk satu perserta.

Lomba Tanpa Biaya Pendaftaran


Saya pikir hal ini perlu kalian ketahui. Lomba Mural ini tidak dikenakan biaya pendaftaran sepeserpun oleh panitia alias gratis. Selain itu, panitia menyediakan cat dasar untuk para peserta loh yaitu masing-masing tim/peserta memperoleh cat hitam 2kg, cat putih 2kg, cat biru 1kg, cat merah 1kg, dan cat kuning 1kg. Apabila terjadi kekurangan cat, itu menjadi tanggungan peserta, serta tentunya peralatan melukis ditanggung sendiri oleh peserta. Panita juga menyediakan skafolding dua unit per tim/peserta.

Saya pikir, panitia sudah sangat baik ya hehehe. Tidak ada biaya pendaftaran, cat dasar ditanggung, menyiapkan skafolding, dan waktu lomba selama tujuh hari. Yang lebih penting, piala untuk Juara I, Juara II, Juara III, dan Juara Favorit ditiadakan. Kok itu menjadi penting? Karena, dengan meniadakan piala, panitia menawarkan biaya (bukan kompensasi tetapi apresiasi) kepada peserta yang tidak mendapat posisi juara. Dengan kata lain, semua peserta mendapat hadiah uang pembinaan meskipun uang pembinaan yang diperoleh tim/peserta yang tidak juara ini tidak sebesar yang diperoleh para juara. Dan setelah pertemuan kembali dengan para peserta, semuanya menyetujui. Ah, luar biasa.

Tema yang Unik


Berbeda dari lomba mural yang pernah diselenggarakan tahun 2014, kali ini temanya unik, menurut saya. Karena tema-tema yang ditentukan oleh Tim Lomba Mural, dibantu dewan juri, merupakan tema yang mungkin tidak terpikirkan oleh para peserta sebelumnya. Tema lebih kayak dan nyaris mengambil semua perkara dari Kabupaten Ende seperti tokoh atau pahlawan lokal, hasil bumi dan hasil laut khas Kabupaten Ende, properti adat, simbol adat, rumah adat, aktivitas harian masyarakat lokal, hingga tarian-tarian adat. Saya suka sama tema-temanya. Saat technical meeting, penarikan lot tema dan nomor bidang mural, dewan juri pun telah menjelaskan bahwa tim/peserta yang mendapat properti adat, misalnya, dapat mengeksplor seluas-luasnya hal-hal yang berkaitan dengan properti adat. Demikian kira-kira; silahkan berkreasi sebebas-bebasnya tanpa mengimbuh unsur-unsur politik dan menyinggung SARA.

Nah, saatnya sekarang saya membahas tentang para jawara Lomba Mural Triwarna Soccer Festival. Cekidoooot ...

Juara I: Sindu dan Wati


Sindu dan Wati sama-sama berarti wadah anyaman berbahan daun (daun lontar sih kebanyakan). Ini merupakan salah satu properti adat. Tema ini ditentukan oleh dewan juri dan dipilih peserta saat technical meeting (penarikan lot: tema dan bidang). Tim yang mendapat tema sindu dan wati adalah B13 Pu'u Zeze. Ini dia hasilnya:


Pergerakan tim ini memang lambat, menurut saya, tapi ternyata itu karena mereka sangat memerhatikan detail, yang menjadi salah satu unsur penilaian dewan juri. Lihat betapa detailnya mereka melukis sindu dan wati, biji kopi, sirih dan pinang, sarung tenun ikat yang dilipat dan diletakkan di atas wati, hingga bingkai motif tenun ikatnya. Juri sempat bertanya sangat lama soal pencahayaan serta memberi saran lipatan selendang bingkai yang seharusnya tidak terang pada lipatan tersebut (lebih gelap, harusnya).

Selamat ya! Kalian keren!

Juara II: Feko dan Lamba


Feko dan lamba merupakan alat musik tradisional dari Kabupaten Ende. Yang mendapat tema ini adalah Kelor Crew. Mereka betul-betul mengikuti arahan dewan juri tentang tema utama dengan unsur-unsur pendukungnya. Bisa kalian lihat pada gambar di bawah ini:


Saat presentasi, Kelor Crew menjelaskan tentang alat musik ini, termasuk tentang mengapa wajah salah seorang pemain alat musik berwarna kemerahan. Karena kebiasaan kita, kalau ada acara-acara adat, pasti minum satu sloki dua sloki moke. Ha ha ha. Orang Ende bilang: kena telak. Dari semua aliran realistik, Kelor Crew adalah tim yang paling mendekati.

Selamat, ya! Kalian keren!

Juara III: Gerugiwa


Yang satu ini sudah saya bahas di pos Teknik Airbrush. Mural tema (burung) Gerugiwa ini dibikin oleh Bimo Crew dengan Ketua Tim Anggi Mukin asal Ndona. Waktu Bimo Crew menjelaskan filosofinya, saya agak merinding. Imajinasi mereka sungguh 'liar'. Dan dalam seni, semakin 'liar' semakin uh wow hehe. Itu menurut saya. Kalau kalian tidak setuju, bodo amat!


Mural Gerugiwa ini punya begitu banyak filosofi (dari satu mural!). Nah, kalian harus membaca filosofinya di Pos Teknik Airbrush. Rugi kalau tidak membacanya hehehe. 

Selamat, ya! Kalian keren!

Juara Favorit: Sato dan Gambus


Sato dan gambus merupakan alat musik tradisional Kabupaten Ende. Konon, untuk tahu betul soal sato dan gambus, pesertanya yaitu PMI Kabupaten Sikka, berburu informasi hingga ke Desa Waturaka. Ya, mereka adalah satu-satunya tim/peserta dari luar Kabupaten Ende. Seharusnya ada satu lagi sih peserta dari Kabupaten Sikka, tapi Jenick mengundurkan diri. Ini dia hasilnya:


Keren ya. Digambarkan seorang lelaki bersarung ragi mite sedang memainkan alat musik. Dengan latar belakang Danau Kelimutu sebagai ikon wisata utama Kabupaten Ende. Menurut dewan juri, kelemahan gambar ini adalah pada pewarnaan dari si lelaki dengan warna-warna (alam) di sekitarnya. 

Selamat, ya! Kalian keren!

Juara Pilihan Juri: Rumah Adat


Di Kabupaten Ende ada banyak kampung adat yang terdiri dari rumah adat dan unsur-unsurnya. Di dalam murla karya Niporell Art ini kalian dapat melihat gambaran Kampung Adat Nggela (saya ingat betul kuburan berbentuk perahu tersebut). 


Ah, mereka membikin saya jadi pengen pergi ke Nggela lagi hehe. Saya memang selalu suka kampung adat serta simbol-simbolnya yang berfilosofi dalam.

Itu dia lima jawara mural dari Lomba Mural Triwarna Soccer Festival. Yang juara maupun belum juara, semua sama-sama hebat dan keren. Saya menunduk hormat untuk mereka semua.

Marilonga


Marilonga merupakan tema tokoh/pahlawan lokal yang diperoleh Win Art Tim. Meskipun belum juara, tapi saya suka bagaimana tim ini menggambarkan Marilonga yang sangat kami cintai itu:


Luar biasa!


Demikianlah lima jawara Lomba Mural Triwarna Soccer Festival. Melihat hasil karya mereka yang luar biasa membikin Ketua Panitia dalam acara penutupan kemarin mengatakan bahwa masih ada kesempatan untuk yang belum juara, untuk berkarya di lomba-lomba mural yang akan datang. Yipieeee! Artinya, akan ada lagi donk lomba mural. Iya sih, kan belum semua bidang di tembok pagar Stadion Marilonga terpenuhi.

Semoga.

Baca Juga: 5 Yang Cantik

Bagaimana, Himawan? Sudah terpenuhi juga rasa penasarannya kan? Hehehe. Semoga suka sama hasil karya para peserta ya. Next time saya akan ulas tentang mural-mural lain yang belum meraih juara dalam lomba kali ini. Dan, maafkan apabila belum bisa blogwalking haha. Maklum.



Cheers.
loading...

0 komentar:

Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.