I Write My All

LightBlog

Kita Bikin Yuk Campuran Tanah Untuk Menanam Bunga . Halo kalian semua pecinta Do It Yourself (DIY) . Izinkan saya bertanya: apa saja p...

Kita Bikin Yuk Campuran Tanah Untuk Menanam Bunga


Kita Bikin Yuk Campuran Tanah Untuk Menanam Bunga. Halo kalian semua pecinta Do It Yourself (DIY). Izinkan saya bertanya: apa saja produk DIY yang kalian hasilkan selama work from home? Pasti banyak kan ya. Saya hanya bisa menghasilkan beberapa seperti mangkuk berbahan koran (dan balon) dan pipa-pipa koran bakal keranjang anyaman. Selama work from home hingga new normal, selain pekerjaan kantor, saya lebih banyak menghabiskan waktu di beranda belakang Pohon Tua. Ngapain, Teh? Ngintip tetangga? Haha. Berkebun mini doooong! Fyi, berkebun mini bukan pertama kali saya lakukan karena sudah pernah melakukannya tetapi sempat mandek. Jujur, kembali berkebun mini gara-gara pandemi Covid-19 di mana saya butuh mengajarkan kepada penghuni Pohon Tua tentang ketahanan pangan. Ketahanan pangan itu perlu dipikirkan, terutama oleh orang-orang seperti saya yang terus membayangkan suasana The Walking Dead yang mencekam *ngakak guling-guling*.

Baca Juga: Ternyata Mudah Membikin Mangkuk Berbahan Koran

Tanaman apa saja yang ada di kebun mini? I started with vegetables. Kangkung, sawi, kailan, cabe, terung, tomat, bengkoang, bawang merah dan bawang putih, mentimun, ubi tatas, daun kemangi, hingga kacang tanah dan kentang yang dikasih sama Cahyadi dari Kebun Bibit Elok. Lalu, saya mulai melirik bunga, khususnya bunga Pukul Sembilan atau Moss Rosse atau Krokot. Pertama saya mendapatkan krokot berjenis Portulaca Oleracea dari Om Agus yang mengurus taman di Universitas Flores (Uniflor). Yang kedua, alhamdulillah si Cahyadi membawa satu pollybag Krokot berjenis Portulaca Grandiflora. Portulaca Oleracea dari Om Agus itu berbunga kuning dengan sedikit helai bunga. Sedangkan Portulaca Grandiflora dari Cahyadi itu ada yang kuning dan merah dengan lebih banyak helai bunga. Kalian bisa melihat perbedaan kedua Krokot tersebut pada gambar di bawah ini:

Portulaca Oleracea.

Portulaca Grandiflora.

Gara-gara bunga-bunga yang bermekaran itu, saya lantas mulai me-replant Krokot. Ternyata sangat mudah. Patah dan tanam saja! Dalam hal perawatan, Krokot termasuk sangat mudah. Dia tidak manja seperti bunga-bunga lainnya.

Ini dia yang sudah di-replant! Ini cuma sebagian, sekarang sudah bertambah banyak.

Ketika beranda belakang Pohon Tua juga dilengkapi dengan bunga ... jadi cantik. Oke, mari kita mulai dengan bebungaan lain. Proses panjang pun dimulai dengan pertama-tama membeli pot bunga yang sedang hits itu, mencampur tanah dengan bokasi, dan menanam bunga hasil rampokan. Haha. Yang sangat saya syukuri adalah tetangga atas Pohon Tua (kompleks kami kan merupakan tanjakan) yaitu Ma Evi Betu selalu berbagi bunga dengan saya. Katanya, dia senang melihat beranda belakang yang kini ramai tanaman baik sayuran maupun bunga. Ma Evi Betu bahkan memberikan saya anakan bunga Cucak Rowo! Yuhuuuu. Kalian bisa melihatnya pada gambar berikut:




Namun, merawat bunga tidak sama dengan merawat sayuran. Sayuran sekelas sawi dan kangkung, misalnya, hanya butuh penyiraman secara rutin untuk tetap segar dan tumbuh dengan baik sampai kemudian dipanen. Bunga-bunga yang saya tanam itu mulai menunjukkan kejenuhan mereka. Ada yang daunnya menguning dan kering, ada yang tidak besar-besar alias kerdil, ada pula yang mati. Hiks. Cucak Rowo ukuran besar dari Ma Evi Betul pun tamat riwayatnya, tetapi yang kecil masih bertahan hidup. Saya bertanya-tanya dalam hati. What's wrong? Tanahnya sudah dicampur bokasi pun. Proses penyiraman juga rutin. Bahkan mereka dijemur juga di matahari pagi lantas dimasukkan kembali. Masa mereka tidak sesubur sayuran?

Dua hari yang lalu saat saya sedang menikmati kopi susu di beranda belakang rumah sambil dihibur pemandangan tanaman-tanaman cantik itu, Ma Evi Betu berdiri di pagar pembatas lantas bilang pada saya: Nona, itu bunga-bunganya tidak subur, ya. Coba Nona campur tanah dalam pot itu dengan serbuk kayu sehingga dia menjadi lebih ringan. Bisa jadi tanahnya terlalu padat jadi akarnya kesulitan bergerak. Saya mengakui pada Ma Evi Betu: Iya nih, Ma Evi, bunga-bunga tidak seperti sayuran yang tumbuh subur. Saya akan coba membongkar tanah di pot dan mencampurnya dengan serbuk kayu. Tidak menunggu lama, saya meminta Yoye untuk pergi membeli serbuk kayu di bengkel kayu. Satu tas kresek merah seharga Rp 15.000 tetapi Yoye mengaku dia menawar sehingga harganya Rp 10.000 saja. Oh wow. Haha. Anak ini boleh juga.

Serbuk kayu.

Akhirnya pada Minggu petang saya, Thika, dan Melly mulai membongkar tanah dari pot-pot bunga yang ada. Tanahnya diayak terlebih dahulu, lantas dicampur dengan serbuk kayu. Takarannya 1:1. Satu tanah, satu serbuk kayu. Betul juga, tanah campuran itu menjadi lebih ringan. Setelah itu, bunganya ditanam kembali dalam pot tapi dengan tanah campuran serbuk kayu! Sambil melakukan itu, saya bilang pada bebungaan: tumbuh subur ya, kalian punya rumah baru yang lebih ramah.


Ternyata membikin campuran tanah untuk menanam bunga cukup mudah.

Bahan-bahan:
1. Tanah.
2. Bokasi.
3. Serbuk kayu.
4. Air.

Alat:
1. Sendok semen/sekop kecil.
2. Sendok gembur.

Pertama-tama tanah diayak agar batu-batunya terpisah. Kemudian tanah yang sudah diayak itu dicampur bokasi dengan takaran 2 (dua) tanah berbanding 1 (satu) bokasi. Hasil campuran tanah dan bokasi kemudian dicampur lagi dengan serbuk kayu dengan takaran 1 (satu) tanah campuran bokasi berbanding 1 (satu) serbuk kayu. Setelah itu, silahkan menanam bunga kalian. 

Saya yakin, kalian pasti bertanya-tanya, bukankah salah satu bahan bokasi adalah serbuk kayu? Memang benar. Tetapi untuk lebih meringankan tanah saya mengikuti anjuran Ma Evi Betu yaitu mencampurnya lagi dengan serbuk kayu. Kalau dipikir-pikir, benar juga, bahwa tanah yang terlalu keras bakal menyulitkan akar untuk bergerak. Tapi tentu orang-orang yang expert di bidang pertanian lebih tahu tentang hal ini. Bagi tahu doooong. Hehe. Saya sih hanya mengikuti anjuran yang menurut saya dapat dibenarkan.

Bagaimana dengan hasilnya? Belum tahu. Kan baru dilakukan hari Minggu kemarin. Kita lihat lah nanti bakal tumbuh subur atau tidak bebungaan itu. Sementara saya sendiri masih harus membeli pot baru bakal media tanam daun mint. 


Betapa cantiknya daun mint yang ditanam di pot mini seperti gambar di atas. Sungguh amboi kalau diletakkan di meja makan atau meja ruang tamu atau meja kerja. Aroma mint-nya segar sekali. Bisa jadi pengganti pengharum ruangan.

Baca Juga: Jangan Dibuang, Tutup Botol Plastik Mempunyai Banyak Manfaat 

Bebungaan di beranda belakang Pohon Tua memang belum sebanyak bebungaan di rumah kalian. Potnya pun masih pot ukuran sedang, belum pot berukuran besar karena batang/tanaman bunganya pun masih ana lo'o alias masih kecil-kecil. Namanya juga usaha, butuh proses yang panjang untuk mewujudkannya. Lagi pula, saya tidak bisa terlalu fokus pada bebungaan saja. Kembali lagi pada ketahanan pangan seperti yang saya singgung pada awal pos ini. Memangnya berhasil, Teh? Alhamdulillah berhasil. Sejak mulai panen, Thika sudah jarang membeli sayur setiap kali ke pasar karena kami tinggal mengambilnya dari kebun mini baik sawi maupun kangkung. Kalau terung memang agak lama sih berbunga dan berbuah. Yang membikin saya senang, tomat mulai berbuah sedangkan tomat cherry mulai berbunga. Nanti pasti bakal saya tunjukkan pada kalian.

Semoga pos ini bermanfaat! 

#RabuDIY



Cheers.
loading...

0 komentar:

Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.